Pensil Ajaib (Cerpen)

Rizqi adalah seorang anak miskin yang pandai. Sebagian besar waktunya ia gunakan untuk belajar dan juga membantu orangtuanya. Selain itu, Rizqi juga suka menghabiskan waktunya untuk menggambar.

Sayangnya, kini ia tidak dapat menggambar lagi karena pensil yang dimilikinya sudah hampir habis dan sangat pendek sehingga tidak dapat digunakan lagi. Rizqi juga tidak bisa membeli pensil baru karena tidak memiliki cukup uang.

Dalam keseharian Rizqi, ia membantu orangtuanya memunguti plastik yang ada di jalan. Saat tengah mengambil plastik. Riqki menemukan ada sebuah pensil yang tergeletak di jalan. Rizqi mengambilnya dengan senang, ia akan dapat menggambar lagi sepulang mencari plastik.

Saat dirumah, Riqki mulai mengeluarkan pensil yang ia temukan tadi di jalan. Rizki mencoba menggambar bunga dikertasnya. Alangkah kaget ia ketika selesai menggambar bunga, tiba-tiba bunga tersebut menjadi bunga sesungguhnya dan tergeletak diatas kertas tempat ia menggambar.

Rizqi merasa kaget dan tidak percaya. Ia mulai menggambar ayam untuk memastikan apakah yang ia lihat memang nyata. Sesaat setelah ia menggambar ayam, alangkah kagetnya tiba-tiba dihadapannya ada seekor ayam hidup yang berkokok sangat kencang.

Kini ia menyadari bahwa ia memiliki sebuah pensil ajaib. Dengan sigap ia segera menggambar berbagai keperluan yang dibutuhkan oleh keluarganya. Ia menggambar beras, makanan, lauk-pauk, uang, dan berbagai kebutuhan lainnya.

Saat orangtua Rizqi datang, alangkah kagetnya mereka melihat rumah dipenuhi banyak benda yang mereka butuhkan. Ibunya hampir menangis karena merasa sangat bahagia karena kebutuhan mereka dapat tercukupi.

Meskipun begitu, Rizqi menggunakan pensil ajaibnya dengan bijak. Ia tidak sembarangan menciptakan benda dengan pensil ajaibnya. Ia tahu bahwa bersikap berlebihan nantinya akan menimbulkan petaka baik untuk dirinya maupun dengan keluarganya.

Leave a Comment